my medulla oblongata

Thursday, August 2, 2012

Wanita dan Cintanya.

SALAM


Andai hadir kau semata untuk menyakiti,
harap dapatlah kau undur diri,
sabar, kata hati,
tak sanggup melawan diri sendiri,
banyak yang telah cuba dihindari,
makin sukar pula dikaburi,
mengapakah perjalanannya mesti seperti ini?

Andai berumah di tepi pantai,
relakanlah jiwa kau tersadai,
bukankah kau cerdik lagi pandai,
mengapa masih takut hati kau digadai?
andai takut melihat masa hadapan,
 usah kau cuba mengukir senyuman,
metafora hati cuba disimpan,
alangkah dungunya cuba menyimpan harapan?

Keluar kemari,
kiranya kau berani,
usah kau bersembunyi,
seolah sedang bermain tarik tali,
katanya, hati kau sedang dicuri,
tunjukkan padaku dimana bukti?
usah kau fikir aku memahami,
selagi dirimu masih tercari cari,
adakah dia atau aku yang berada di hati?


Tersenyum kelat melihat kondisimu,
bahagia yang dirampas dari senyumanku,
 walau gagah berdiri  hati ku masih sayu,
berjalan jauh, namun hati masih disitu,
bersilih ganti yang datang membantu,
namun yang lekatnya tiada yang satu,
datang pula yang setia menunggu,
langkah seterusnya terasa dicatu,

pesan diriku pada saudara,
usahlah kau bermain hati si dara,
andai teringin mengujinya sahaja,
dendam si dara jangan sekali dilupa,
sayang mungkin pada mulanya,
bila terasa hati dipersia,
jangan kau lari dari dendam si dia.

pesanku diriku pada gender senjenisku,
andai dia memberi harapan dan berlalu,
usah kau berpaling melutut merayu,
terus menerus lalai menunggu,
ingatlah hadirnya setakat melihat dirimu,
andai bukan, berlalunya dari situ,
pedih bukan, begitu?

Fahamilah,
akan dirimu berjumpa yang terbaik,
yang berani akan cuba mendapatkanmu,
si pengecut pula pasti pantas berlalu,











Wednesday, August 1, 2012

Pulih.


Dahulu aku bebas,
aku bebas tersenyum,
aku bebas tertawa,
namun aku terkedu seketika,
mengenangkan parut kisah lama,
kisah lama bersama dia,
alunan lagu melankolik bersuara di jiwa,
nostalgia bangkit bersama duka,
atmosfera hitam menyelubungi lingkungan anganku,
sekali lagi aku terkedu,
percaturan yang ku kira benar pada mulanya,
kian berdarah, menghiris parut lama,
melutut ke bumi akhirnya,
makin galak hujan bumi membasahi memori,
memori dangkal yang ku kira suci.


Permulaan akan tiba pengakhiran,
alpa memikirkan kemungkinan,
aku terseliuh, terseret dijalanan,
luka angkara sendiri,
dituduh pula khilaf memori,
berbekalkan pemikiran keji,
terus berfikiran diri disakiti, 


Hari demi hari,
terus sahaja aku berlari,
tidakku mahu lihat kebelakang kembali,
bagai menjemput luka lama hinggap sekali lagi,
tidak tahu kemana arah langkahku,
pandanganku makin kabur,
terasa diriku longlai,
hampir terjatuh, terjelopok
lantas saja disambut terus,


parut lama kian pulih pudar,
kini, mula aku tersedar,
kisah lama seolah dongengan,
memori lama kubiarkan berkeliaran,
andai tersesat dalam perbicaraan,
ku biarkan ianya berlalu tanpa memberi kesan,
sudah ku reti memaafkan,
antara, aku dia dan perhubungan,
tiada lagi pertemuan,
mungkin juga Tuhan ingin buktikan,
bukan dia yang menjadi pilihan,


Tidak ku takrifkan kau sebagai pengganti,
jika itulah takdir nanti,
mungkin kau yang bakal kumiliki,
bukan autaliti, tetapi hakiki,
aku berserah,
andai kau jodohku,
akan kuhadirkankau disegenap bicara doaku,
agar kau dan aku bersatu,
membimbingku ke akhirat kelak,
andai kau jodohku,
didiklah hatiku,
agar dapat menikmati kemanisan hidup,
bukan sahaja didunia,
bahkan di akhirat sana.
amin.